Pengamat: Pemerintah Hati-Hati terlibat Uighur karena Takut Diserang Balik